Sabtu, 20 April 2013

Para Penguasa Wanita Paling Kuat Sepanjang Sejarah

Para Penguasa Wanita Sepanjang Sejarah

Sepanjang sejarah dunia, beberapa negara pernah dipimpin oleh seorang wanita.
Wanita-wanita tersebut sangat berkuasa dan berpengaruh di negaranya.
Menurut catatan sejarah, negara yang sering diperintah oleh wanita kebanyakan adalah dari negara-negara di eropa. 
Berikut para penguasa wanita di dunia yang terkenal karena kekuasaan di negaranya.

10. Eleanor dari Aquitaine
      lahir: 1122; wafat: 1204? 
Eleanor adalah salah satu wanita terkaya dan paling kuat di Eropa dan dunia selama Abad Pertengahan. Eleanor mewarisi Kadipaten dari Aquitaine dan Poitiers setelah kematian ayahnya ketika ia berumur 15 thn.  Eleanor menjadi penguasa independen dan ia menerima gelar Duchess of Aquitaine dan Countess dari Poitiers. Aquitaine adalah provinsi terbesar dan terkaya di Perancis pada abad ke-12. Tidak seperti penguasa lain dan wanita dari Abad Pertengahan, Eleanor dan keluarganya sangat baik dan berpendidikan. Eleanor membuat perubahan sehingga Aquitaine menjadi salah satu pusat intelektual dan budaya terbesar di Eropa Barat Abad Pertengahan. 
Eleanor menjadi Permaisuri kepada Louis VII dari Perancis pada 1137. Selama menikah dengan Louis, dia berpartisipasi dalam Perang Salib Kedua di 1147. Eleanor menjadi tokoh kunci dalam mengembangkan perjanjian perdagangan antara Eropa Barat, Konstantinopel, dan Tanah Suci. Dan akhirnya pernikahannya   dengan Louis dibatalkan pada 1152 dan tahun 1154, Eleanor menjadi Permaisuri Henry II dari Inggris. 
Pada 1170, Thomas Becket, Uskup Agung Canterbury, dibunuh untuk melawan Raja Henry II. Eleanor, di antara banyak lainnya, sangat menentang pembunuhan itu. Hal ini akhirnya mengarah pada Pemberontakan 1173-1174 di mana Eleanor dan tiga anak-anaknya, mendukung pemberontak  melawan Henry. Pemberontakan gagal, dan Eleanor dipenjara selama enam belas tahun.

9.   Hatshepsut
      lahir: 1508 SM; wafat: 1458 SM?
Hatshepsut adalah salah satu wanita paling kuat di dunia kuno. Dia adalah firaun kelima dari Dinasti kedelapanbelas Mesir Kuno dan ia memerintah lebih lama daripada wanita lain dalam sejarah Mesir. Hatshepsut menikah dengan saudara tiri nya sakit, Thutmose II, dan keduanya mulai memerintah bersama setelah kematian ayah mereka, Thutmose I, pada tahun 1492 SM.  Pada tahun 1479 SM, Thutmose II meninggal dan Hatshepsut terus memerintah sendiri sampai dia sendiri mati di 1458 SM.
Hal ini diyakini oleh banyak Egyptologists dan sejarawan bahwa Hatshepsut adalah salah satu raja Mesir Kuno yang paling sukses. Dia menugaskan banyak proyek pembangunan dan jaringan perdagangan dibangun kembali yang telah terganggu oleh penyerbu Hyksos Kedua Periode Menengah. Hatshepsut juga memimpin ekspedisi besar-besaran ke Tanah Punt, sebuah negara kaya dan canggih untuk bagian selatan Mesir. Hatshepsut juga diyakini telah memimpin kampanye militer yang sukses di Nubia, Levant, dan Syria selama pemerintahannya.

8. Maria Theresa dari Austria
    lahir: 1717; wafat: 1780
Maria Theresa menggantikan ayahnya, Kaisar Romawi Suci Charles VI, sebagai permaisuri dari "the Hapsburg controlled lands of Central Europe" tahun 1740. Dia membuat anaknya, Yusuf II, menjadi wakil bupati pada 1765 setelah kematian suaminya. 
Pada tahun yang sama Maria Theresa berkuasa, Fredrick II dari Brandenburg-Prusia memulai Perang Suksesi Austria dengan menyerang provinsi Hapsburg propinsi Silesia. Fredrick menolak untuk mengakui Maria Theresa sebagai pewaris sah takhta. Dia mengerahkan negara lain seperti Bavaria, Saxony, Perancis, dan Spanyol ke sampingnya dan turut serta membuat konflik. Maria Theresa membalas dengan mengerahkan tentara Hungaria untuk pertahanan. Akibatnya, dia bisa mengusir tentara yang menyerang dan melestarikan negara Hapsburg sebagai kekuatan besar Eropa. Perang resmi berakhir pada 1748 dengan ditandatanganinya Perjanjian Aix-la-Chapelle. 
Maria Theresa membawa perubahan ekonomi dan politik tentang banyak kerajaan nya. Dia meningkatkan ukuran tentara dengan 200 persen dan peningkatan pajak dalam rangka menjamin penghasilan tetap bagi pemerintah, dan khususnya untuk militer. Dia mensentralisasi pusat pemerintahan dengan menggabungkan chancellaries Austria dan Bohemia, yang sebelumnya terpisah, menjadi satu kantor administrasi. Dia juga mulai apa yang dikenal sebagai Revolusi Diplomatik pada 1756 ketika ia menciptakan aliansi dengan Prancis, mantan musuh, dalam bentuk koalisi melawan sekutu baru Prusia dan Inggris. Reformasi dan keputusan politiknya berhasil memperkuat ekonomi dan negara pada umumnya. 
Maria Theresa juga sangat berperan dalam menggalakkan pendidikan dan politik liberal. Dia mendirikan Imperial dan Royal Academy of Science and Literature di Brussels dan dia mendukung penelitian medis dengan menuntut bahwa Universitas Wina diberikan uang untuk membuat fakultas kedokteran lebih efisien. Beberapa reformasi sipil Maria Theresa diantaranyaadalah penghapusan  pembakaran dan penyiksaan penyihir, menyingkirkan hukuman mati, dan membuat pendidikan wajib.

7. Empress Theodora
    lahir: 500 ? wafat: 548
Ratu Theodora adalah salah satu wanita paling berpengaruh dan kuat di awal Abad Pertengahan. Dia adalah istri Kaisar Justinian I dan penguasa bersama Kekaisaran Bizantium. 
Sebelum menikah dengan Justinianus, Theodora adalah seorang aktris dan wanita penghibur di perjamuan para bangsawan. Dia juga menjadi pelacur bagi banyak para bangsawan . Dia kemudian beralih ke Monofisit Kristen dan meninggalkan gaya hidupnya. Dia menikah pada tahun 523 dengan Justinian. Setelah kematian Kaisar Justin I pada 527 AD, Justinian I dan Theodora menguasai kekaisaran. Banyak keputusan tentang pemerintah dibuat oleh Theodora.misalnya, kebencian terhadap pajak tinggi, kontroversi agama, dan korupsi politik yang menyebabkan kerusuhan Nika di Konstantinopel. Khawatir akan hidupnya, Justinianus, mencoba melarikan diri dari kota. Theodora campur tangan dan mampu meyakinkan suaminya untuk tinggal. Dengan dukungan Theodora, Justinian  berhasil menghancurkan pemberontakan. 
Theodora berpartisipasi dalam pembuatan Konstantinopel salah satu kota dunia yang paling canggih dan mempromosikan hak-hak perempuan. Dia membangun jembatan, saluran air, dan gereja-gereja. Salah satu bangunan yaitu Hagia Sophia, yang dibangun antara 532 dan 537, dianggap salah satu contoh terbesar arsitektur Bizantium. Dia memiliki undang-undang yang melarang dan menutup pelacuran. Theodora juga memberikan perempuan lebih banyak hak kepemilikan perceraian dan properti. Dia memberi ibu perwalian anak-anak mereka, menanamkan hukuman mati untuk pemerkosaan, dan melarang pembunuhan seorang istri yang berzinah. 
Theodora meninggal karena kanker pada tanggal 28 Juni 548  Dia dan Justinian dianggap orang-orang kudus oleh Gereja Ortodoks Timur. 

6. Kaisar Wu Zetian   
    lahir: 625 , wafat: 705
Permaisuri Wu Zetian yang dianggap sebagai salah satu wanita paling kuat dalam sejarah Cina. Dia hidup pada Dinasti Tang dan lahir dari keluarga kaya dan mulia. Dia juga sangat berpendidikan. Ketika Wu Zetian berusia 13, dia dikirim ke Kaisar Taizong untuk menjadi salah satu selir nya . Setelah kematian Kaisar Taizong, pada thn. 649 , Kaisar Gaozong merebut kekuasaan dan Wu Zetian  dikirim untuk menjadi biarawati Budha. Permaisuri Wang, terjun ke dalam perebutan kekuasaan dengan salah satu selir favorit Gaozong yaitu Permaisuri Xiao. Dalam rangka untuk mengalihkan perhatian  Permaisuri Xiao,  Wang membawa Wu Zetian kembali ke istana untuk menjadi selir lain suaminya. Rencana ini, menjadi bumerang pada Ratu Wang. Wu Zetian akhirnya menjadi salah satu selir favori Gaozong, dan perebutan kekuasaan antara tiga perempuan: Wu Zetian, Ratu Wang, dan Permaisuri Xiao semakin gencar.Permaisuri Wang dan Permaisuri Xiao,  akhirnya memutuskan untuk bergabung dalam rangka  menghentikan pengaruh Wu Zetian  atas Gaozong. Rencana ini juga menjadi bumerang karena pada thn. 654 , Wu Zetian melahirkan seorang anak perempuan. Dan  anak perempuannya meninggal tak lama setelah itu. Gaozong dan pejabat  pengadilan  menuduh Permaisuri Wang membunuh bayi tsb. Akibatnya, Wu Zetian menggantikan Wang  sebagai permaisuri Gaozong. Pada thn. 655, Permaisuri Xiao dan mantan Permaisuri Wang dituduh sebagai penyihir dan mereka berdua dieksekusi atas perintah Kaisar Wu Zetian. Wu Zetian menjadi sangat kuat. Menjelang akhir kehidupan Gaozong, dia membuat hampir semua keputusan penting yang mempengaruhi pemerintah. Kaisar Gaozong akhirnya meninggal pada thn. 683  dan Wu Zetian menjadi janda permaisuri. Pada thn. 690 , Wu Zetian menobatkan dirinya sebagai Kaisar Cina dan dia mengganggu Dinasti Tang dengan menciptakan sendiri  Dinasti Zhou. Wu Zetian adalah satu-satunya wanita dalam sejarah Cina yang memerintah sebagai kaisar. 
Meskipun kekejaman nya untuk mendapatkan kekuasaan dan memiliki banyak bangsawan dan noblewomen akhirnya terbunuh.  Wu Zetian mencapai banyak hal saat dia masih berkuasa. Dia mempengaruhi penyebaran Buddhisme di Cina dan akhirnya membuatnya menjadi agama resmi; menggantikan Taoisme. Dia juga berhasil dalam menurunkan pajak yang tinggi dan meningkatkan produksi pertanian. Sang Ratu meninggal pada thn. 705  pada usia 80.

5. Isabella I dari Kastilia
    lahir: 1451; meninggal: 1504
Isabella I dianggap sebagai salah satu ratu paling kuat, namun kontroversial, dalam sejarah Spanyol. Dia yang  mensponsori pelayaran Christopher Columbus menuju Belahan Barat, memulai Inkuisisi Spanyol, dan pemersatu kerajaan Spanyol. Isabella I memerintah dengan suaminya, Ferdinand dari Aragón, dari 1474 sampai kematiannya pada 1504. 
Isabella I, seperti suaminya, adalah seorang Katolik yang taat. Terlepas dari fakta bahwa Spanyol pernah menjadi masyarakat yang religius beragama Katolik, Yahudi, dan Muslim hidup bersama selama berabad-abad, Isabella dan Ferdinand percaya itu adalah kewajiban mereka untuk membuat Roma Katolik agama yang dominan di Spanyol. Sebagai hasilnya, di tahun 1478, Isabella dan Ferdinand memprakarsai Inkuisisi Spanyol. Ribuan orang Yahudi yang dalam beberapa kali masuk Katolik Roma memandang curiga. Diperkirakan bahwa sebanyak 2.000 orang Yahudi disiksa, dibunuh, atau dipaksa untuk meninggalkan negara selama Inkuisisi. Ada mungkin sebanyak 40.000 orang Yahudi yang memilih untuk dibaptis untuk menghindari pengusiran atau penganiayaan. Populasi Muslim di Spanyol yang tersisa kemudian target selanjutnya. Isabella dikenal dalam Gereja Katolik sebagai "Isabella Hamba Allah" saat ia telah mencapai langkah pertama menuju menjadi Santo. 
Pada saat Isabella dan Ferdinand datang berkuasa, Reconquista itu akan segera berakhir. Sebagian besar Spanyol, dengan pengecualian kerajaan Islam kecil di bawah Dinasti Nasrid di Andalusia, telah bersatu dan dikendalikan Katolik. Namun, 1485-1492, Isabella dan Ferdinand berusaha untuk menyelesaikan proses Reconquista dengan menaklukkan kerajaan Islam yang tersisa dan memaksa penduduk Muslim ke pengasingan. 
Juga pada tahun 1492, Isabella mensponsori pelayaran Christopher Columbus untuk Belahan Barat. eksplorasi Columbus, dengan dukungan Isabella, memberikan kontribusi terhadap landasan dari Kekaisaran Kolonial Spanyol di luar negeri yang akan membawa kekayaan besar dan kekuatan untuk Spanyol. Dengan kata lain, Isabella berkontribusi untuk membuat Spanyol menjadi Power Dunia.

4. Elizabeth I dari Inggris
    lahir: 1533; wafat: 1603
Meskipun ratu masa lalu seperti Ratu Matilda, Lady Jane Grey, dan Mary I semua memerintah Inggris dalam hak mereka sendiri, Elizabeth benar-benar ratu dimahkotai pertama yang berhasil memerintah dengan kekuasaan mutlak. Dia tidak pernah menikah dan telah sering disebut sebagai "Ratu Perawan." Elizabeth yang  membawa Renaissance ke Inggris. Dia juga diingat sebagai yang mengalahkan Armada Spanyol dan mendirikan Protestan di Inggris, menggantikan Katolik Roma. Elizabeth adalah putri Raja Henry VIII dari istri keduanya, Anne Boleyn dan ia memerintah dari 1558 sampai kematiannya pada tahun 1603. Dia adalah raja terakhir dari Dinasti Tudor dan pemerintahannya dikenal sebagai "Era Elizabeth." 
Elizabeth adalah seorang intelektual sejati dan dia dididik oleh sarjana terkenal, Roger Ascham. Sebagai mahasiswa, ia belajar bahasa Yunani, Latin, retorika, dan filsafat, dia menguasai semua mata pelajaran. Tidak mengherankan, ketika Elizabeth berkuasa, ia mengubah pengadilan Inggris menjadi pusat bagi para penyair, penulis, musisi, dan sarjana. Dia memiliki hubungan dengan tokoh-tokoh sastra seperti William Shakespeare, Edmund Spenser, dan Christopher Marlowe. 
Elizabeth juga merubah Inggris dari sebuah negara Katolik menjadi satu Protestan. Meskipun Protestan simpati, Elizabeth dikenal sangat toleran terhadap semua agama di Inggris. pemerintahan nya dan transformasi agama sangat ditentang oleh negara-negara Eropa lain Katolik. Selama bertahun-tahun, sepupu Elizabeth, Mary, Ratu Skotlandia, merasa dia adalah pewaris sah tahta Inggris. Mary Elizabeth diplot untuk dapat dibunuh selama bertahun-tahun. Akibatnya, Mary tinggal di Inggris sebagian besar hidupnya  di bawah tahanan rumah. Akhirnya, bagaimanapun, cukup sudah  dan Mary telah dieksekusi pada tahun 1587. 
Eksekusi Mary dan dukungan  Inggris untuk Protestan di Belanda Spanyol, adalah yang terakhir. Pada 1588, mantan kakak Elizabeth-di-hukum, Phillip II dari Spanyol, mengirim armadanya, untuk menyerang Inggris, dr takhta Elizabeth, dan membangun kembali Katolik Roma sebagai agama resmi. Elizabeth tidak menyurut dia membalas dan menang. Kekalahan Armada mengakibatkan Spanyol bangkrut dan Phillip II dipermalukan. Elizabeth Inggris, bagaimanapun, bergerak ke arah kemakmuran dan secara bertahap menggantikan Spanyol sebagai Power Dunia.

3. Cixi Dowager    
    lahir: 1835; meninggal: 1908
Cixi mungkin wanita yang paling kuat di Cina sejak Kaisar Wu Zetian abad ketujuh Dinasti Zhou. Bahkan, Cixi mungkin telah bahkan lebih kuat daripada Wu Zetian. Dia adalah pemimpin ambisius dan konservatif. Dia menentang pengaruh asing dan mendukung Pemberontakan Boxer tahun 1900.  Cixi adalah permaisuri Kaisar Xianfeng. Setelah kematian suaminya, ia bertindak sebagai wali untuk anaknya, Kaisar Tongzhi, dan kemudian untuk keponakannya, Guangxu. aturan-nya dimulai pada tahun 1861 dan berlangsung sampai kematiannya pada tahun 1908. Cixi adalah janda permaisuri terakhir dari etnis-Qing Dinasti Manchu dan janda permaisuri terakhir Cina. 
Cixi dikirim ke Kota Terlarang pada 1851 menjadi selir untuk Kaisar Xianfeng. Pada tahun 1856, Cixi melahirkan anaknya yang kelak menjadi kaisar, Tongzhi. Setelah kelahiran anaknya, status Cixi itu meningkat di istana dan ia menjadi seorang permaisuri. Tidak lama setelah itu Kaisar Xianfeng meninggal pada tahun 1861 dan Tongzhi menjadi kaisar dengan Cixi bertindak sebagai bupati. Walau demikian Cixi, dalam kenyataannya, memegang kekuasaan sejati karena ia menjadi pengontrol tunggal atas urusan negara. Dia dikelilingi dengan penasihat yang baik yang juga memberikan kontribusi untuk keberhasilannya dalam mempertahankan kekuasaan. 
kekacauan internal dan tantangan asing melanda Cina selama waktu Cixi. Negara menderita setelah Perang Opium Kedua serta Pemberontakan Taiping. Cixi diangkat Jenderal Zeng Guofan untuk menangani situasi Taiping, dan sebagai hasilnya, pemberontakan berhasil ditumpas. Pada tahun 1881, ia berurusan dengan kepedulian pengaruh asing terlalu banyak dengan mengakhiri apa yang disebut Cina "belajar dari orang asing" program dengan Barat. Akibatnya, ia berhenti untuk mengirim anak-anak Cina di luar negeri untuk belajar dan permusuhanpun dipromosikan ke arah Barat. 
Pada tahun 1898, Kaisar Guangxu, keponakan Cixi, merasa Cina memerlukan reformasi budaya, politik,  sehingga ia memprakarsai apa yang dikenal sebagai Reformasi Seratus Hari. Dia mulai beralih ke Barat. Cixi mengakhiri ini dengan meluncurkan kudeta dan menempatkan Guangxu di tahanan rumah. Kebencian terhadap pengaruh Barat dilanjutkan dengan Pemberontakan Boxer tahun 1900 di mana misionaris Kristen Barat menjadi target untuk serangan. Pemberontakan gagal, namun, ketika kekuatan Barat campur tangan dan menghentikan pemberontakan. Ironisnya, antara 1902 dan 1908, Cixi melunak pandangannya dari Barat dan mulai mendorong modernisasi Cina. 

2. Catherine II dari Rusia
    lahir: 1729; meninggal: 1796
Catherine II, juga dikenal sebagai Katarina yang Agung, sudah sepatutnyalah dia berada pada peringkat kedua dalam daftar ini. Dia berkuasa atas Rusia yang dan masih adalah negara terbesar di dunia secara geografis. Catherine dikenang untuk membawa ide-ide Pencerahan ke Rusia serta memperluas kekaisaran. aturan-nya berlangsung selama 34 tahun, dimulai pada tahun 1762 dan berakhir dengan kematiannya pada tahun 1796. 
Catherine dilahirkan di Polandia zaman modern ini untuk seorang pangeran kecil Jerman iman Lutheran. Pada tahun 1744, Catherine, yang telah memiliki menguasai bahasa Rusia, pindah ke Rusia untuk menikah dengan Peter III yang pewaris tahta Rusia. Dia juga dikonversi ke Bahasa Rusia Ortodoks di 1744. Perkawinan terjadi setahun kemudian dan lembur itu terbukti tidak menjadi satu bahagia untuk Catherine. Dia melihat suaminya sebagai sombong dan dewasa dan, akhirnya, pada tahun 1762, Catherine bersekongkol dengan penjaga kekaisaran untuk menggulingkan suaminya dalam kudeta istana. Akibatnya, Catherine dinyatakan Ratu Kekaisaran Rusia. 
Sebagai permaisuri, Catherine melanjutkan proses Westernizing Rusia seperti Peter Agung dan raja wanita Elizabeth telah dilakukan sebelum nya. Dia menggabungkan ide-ide Pencerahan ke dalam politik-nya, menugaskan seni, dan menciptakan kebijakan luar negeri sukses. Dia juga memperluas Kekaisaran Rusia ke Laut Hitam dengan mengalahkan Kekaisaran Ottoman di dua perang besar. Catherine kerajaan membentang lebih dari tiga benua: Eropa, Asia, dan bagian dari Amerika Utara. Hal ini membentang dari Samudra Arktik ke Utara, Laut Hitam ke Selatan, Alaska dan Pasifik ke Timur, dan Laut Baltik ke Barat. 
Catherine mereformasi sistem dengan menciptakan sebuah komisi legislatif tahun 1767, memperkenalkan sistem pemerintahan lokal yang mandiri pada 1775, dan penerbitan Piagam untuk Nobility pada tahun 1785. Namun, pada tahun 1773, seorang Cossack bernama Yemelyan Ivanovich Pugachev, memimpin pemberontakan di dekat Pegunungan Ural. Pemberontakan ini kemudian dikenal sebagai Pemberontakan Pugachev dan pengikutnya terdiri dari Cossack dan etnis minoritas tidak puas seperti Bashkirs, Tatar, Kazakh, dan Kalmyks. Pugachev mengklaim bahwa ia adalah Petrus lama hilang III yang beberapa orang percaya melarikan diri dari dibunuh sebelas tahun sebelum dan berusaha untuk merebut kembali takhta. Pemberontakan marah Catherine dan memberikan kontribusi terhadap perubahan di kebijakan. Catherine hancur pemberontakan Pugachev serta pemberontakan lainnya di seluruh negeri, pembatasan ditempatkan lebih pada masyarakat, dan membuat perhambaan bahkan lebih umum dari sebelumnya. Dengan kata lain, Catherine tidak akan memiliki kekuasaan terancam oleh siapapun atau apapun.

1. Ratu Victoria   
    lahir: 1819; meninggal: 1901
Ok, nomor satu peringkat dalam daftar Ane adalah Ratu Victoria dari Britania Raya. Ane sangat akan mempertimbangkan Victoria menjadi "" wanita yang paling kuat dalam sejarah karena tidak hanya itu dia ratu dari Britania Raya dalam dirinya sendiri, ia adalah kepala dari luas Kekaisaran kolonial Inggris. 
kerajaan Victoria ditutupi 14,2 juta mil persegi, yang mencakup enam benua, dan negara-negara mengendalikan seperti Australia, Kanada, India, Selandia Baru, Nigeria, Afrika Selatan, dan Sudan serta banyak lainnya. Secara geografis, Kerajaan Inggris adalah kekaisaran kolonial terbesar di abad kesembilan belas dan terbesar dalam sejarah. Victoria memerintah atas 400-458 juta orang selama pemerintahannya. Victoria terinspirasi tren di seluruh dunia dikenal sebagai Era Victoria fashion dipengaruhi agama dan sosial sikap, konservatif, dan politik di negaranya maupun di Amerika Serikat dan negara-negara lain di luar negeri "Era Victoria.". pemerintahan Victoria dimulai pada tahun 1837 dan berakhir dengan kematiannya pada tahun 1901. Dia memerintah selama 63 tahun; yang terpanjang dari setiap raja Inggris. 
Meski harus berbagi kekuasaan dirinya dengan Parlemen Inggris, Victoria masih diberikan sejumlah kekuasaan atas keputusan politik. Sebagai contoh, Victoria memainkan peran dalam penunjukan menteri kabinet beberapa juga sebagai perdana menteri pada satu waktu. Dia bahkan bertanggung jawab atas penunjukan duta besar tertentu dan uskup dari Gereja Inggris. Dia juga berkonsultasi secara teratur dengan perdana menteri nya melalui surat dan secara pribadi. 
Victoria memberikan kontribusi untuk reformasi politik dan sosial besar-besaran di Inggris maupun di Kerajaan Inggris. Dia mendukung tindakan Parlemen pada 1838 yang menghapuskan perbudakan di seluruh koloni di Kerajaan Inggris. Pada 1847, dia mendukung Undang-Undang Pabrik yang mengurangi hari kerja di pabrik tekstil sampai sepuluh jam. Last but not least, Victoria mendukung Reformasi Ketiga Undang-Undang 1884, yang diberikan hak untuk memilih ke semua rumah tangga laki-laki dan efektif diperpanjang suara untuk pria Inggris paling.






Wikipedia & beberapa sumber lainnya

0 Komentar:

Poskan Komentar

[Reply to comment]